Cari Blog Ini

Selasa, 01 Mei 2012

Persepsi

Kejadian yang sama, bisa saja dirasakan secara berbeda oleh orang yang berbeda (bahkan oleh orang yang sama ketika suasana hatinya berbeda). Semua tergantung bagaimana masing-masing menyikapinya.
Misalnya :

- hujan di pagi hari :
  • petani : alhamdulillah, tanamanku cukup air
  • siswa SMP endhel : yah, hujan, gimana nih berangkatnya (padahal tinggal pake payung juga beres)
  • penjual es degan : hujan begini mana laku
  • tukang ojek payung : rejeki nih, banyak yang nyewa payung
  • mahasiswa cuek : #nutupin kepala pake tas, tetep jalan ke kampus dengan santai
  • siswa SMA lagi jatuh cinta : #bikin puisi tentang indahnya hujan, sambil muterin lagu tentang hujan
  • pengusaha kaya : #ngga ngaruh, kemana-mana naik mobil bagus, kaga keujanan
- siang hari yang cerah bin terik ;
  • siswa SMA pengen masuk akmil : #lari-lari pakai training panjang dan jaket ber-hoody
  • penjual es degan : alhamdulillah laris
  • mahasiswa gak punya duit buat laundry : #cuci-cuci pakaian kotor
  • siswi SMP endhel : aduh, panas banget bo'...
  • petani : #berteduh sambil kipas-kipas di saung, sambil minum air putih dari kendhi

- sore hari yang mendung :

  • siswa SMA lagi broken heart : #melamun sambil meratapi hati yang sekelabu mendung di luar
  • siswi SMP endhel : aduh, mau hujan nih, berangkat les gak ya.. (padahal tinggal bawa payung)
  • petani : #udah di rumah, ngobrol sama istrinya tentang harga sembako yang makin mahal
  • mahasiswa cuek : mampus nih, jemuran belum diangkat, kuliah gak kelar-kelar
  • tukang ojek payung : #harap-harap cemas, menanti hujan dan pelanggan
  • penjual es : pulang aja lah, dingin-dingin gini mana ada yang demen minum es

- kehilangan duit gocengan ;

  • siswi SMP endhel : Ayah, minta duit dong buat transport, tadi uangku hiiilaaang T.T #sambil memelas
  • penjual es : yaelah, nyarinya susah-susah, malah ilang gitu aja. Ya nasiib
  • mahasiswa pas-pasan : anjrit, mana goceng gua tadi ya? Kalo ilang kaga jadi makan nih
  • pengusaha kaya : #kagak nyadar kalo yang ilang goceng doang mah. Kalo credit card baru bingung
  • siswa SMA : yaelah, pake ilang segala #pulang cari tebengan
  • ustadz : yaudah, biar jadi rejekinya yang nemuin aja lah

Well, saya yakin bahwa kita sering mengalami kejadian-kejadian yang dikomentari secara berbeda oleh orang-orang yang mengalaminya. Semua tergantung cara pandang orang tersebut.

Ada yang bisa tetep enjoy di kondisi apapun, setidaknya bisa melihat sisi baik dari hal yang tampak buruk. Sebaliknya ada juga yang selalu menemukan kekurangan dan mengeluh dalam berbagai keadaan.

Saran aja sih, keadaan apapun yang kita alami, lihatlah sisi positifnya. Jangan keluhkan keadaan itu. Kalaupun tidak menemukan sisi positif dari kejadian 'sial' yang barusan dialami, diam itu lebih baik daripada memaki dan marah-marah, yang hanya akan membuat mood kita makin kacau. Bukankah yang terjadi adalah yang terbaik?

So, berani enjoy?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan memberi kritik, saran, usulan atau respon lain agar blog saya yang masih amatir ini bisa dikembangkan menjadi lebih baik lagi :)

Nuwus . . .