Cari Blog Ini

Minggu, 10 April 2011

Gundul; Never Ending Style

'Gundul', begitu beberapa sobat memanggil saya. Nggak perlu dijelasin alasannya kan, tentu saja karena saya memang gundul. Kadang ada juga yang memanggil 'botak', meskipun berbeda makna, yah saya terima sajalah. Ada juga panggilan-panggilan lain yang serupa, misal : bola basket, penthol (bakso, osob ngalam), lampu taman, biksu, avatar, dan lain-lain yang semakna.

Seringkali teman-teman saya (terutama teman SMA dan kuliah) bertanya, 'opo enake sih gundul iku?'. Mungkin mereka gemes juga liat saya tiap kali potong gundul, padahal rambut saya belum terlalu panjang menurut penilaian mereka (dan sebaliknya, itu sudah terlalu panjang bagi saya).

Ada beberapa alasan memang, yang pertama adalah kebiasaan. Saya sudah terbiasa potong gundul sejak sebelum masa SMA, seingat saya sejak kelas 2 atau 3 SMP malah. Nah, dari sini muncul pertanyaan baru, 'kok sampai terbiasa gundul gitu?'.

Alasannya adalah bentukan rambut saya, yang agak gak jelas. Lurus enggak, keriting juga enggak. Jadi repot, kalo udah mulai panjang (standard panjang menurut saya adalah saat rambut sudah bisa disisir pake tangan) bentuknya gak karuan. Susah nurutnya pas disisir, soalnya arahnya pun gak jelas. Disisir ke depan salah, ke samping juga salah. Selain itu juga tumbuhnya cepet banget, nggak sampe sebulan biasanya sudah panjang (standar saya). Paling ogah tuh kalo pas lagi keluar kemana-mana, pasti posisinya udah gak karuan. Jelek banget pokoknya, apalagi kalo udah kering gitu. Sumpah, semrawut, jadi risih sendiri.
Jadi berdasarkan alasan di atas, potongan rambut gundul adalah yang paling tepat. Selain simpel dan gak ngerepotin (karena samasekali nggak perlu sisir atau gel rambut), juga potongnya gak perlu sering-sering (bandingkan kalau potongannya nanggung, misalnya cuma mendekin jadi sekian senti, atau potongan 3-2-1, belum sampai sebulan udah panjang lagi). Eh, ini bukan karena saya malas lho ya, tapi demi kepraktisan aja. Buktinya, meski gundul tetep aja saya keramas tiap kali mandi (kecuali kalo shampo habs dan belum sempet beli).

Ada juga yang bilang kalo 'gundul itu panas'. Ini lagi, ketauan begonya. Yang ngomong kayak gini nih adalah orang-orang yang tidak adil, melihat dari satu sisi saja. Kalo cuaca panas, ya meski gak gundul juga tetep aja panas (cuma emang bagi orang gundul, pasti merasakan panas yang lebih tinggi di kulit kepalanya, kan gak terlindung rambut). Di sisi lain, kalo lagi ada angin semilir, atau cuaca lagi dingin, orang gundul tuh yang paling bisa merasakan kesejukan. beneran, kalo gak percaya, coba deh. Kalo udah begini, jadi seimbang kan? Ya panas ya dingin.

Meski udah menunjukkan alasan yang logis, tetep aja ada yang protes. Kali ini yang diprotes adalah masalah style, 'gak keren banget, gundul terus'. Ini juga protes yang nggak masuk akal.
Coba lihat aja, berapa banyak orang-orang terkenal yang meiliki potongan rambut gundul. Dari lapangan hijau sampai lapangan basket, dari tokoh pendidikan sampai politikus, dari musisi sampai bintang film, berapa banyak yang punya potongan gundul? (saya sendiri juga gak tau ada berapa banyak) Jadi nggak ada alasan bahwa potongan gundul itu nggak keren (membela diri). Lihat saja, sebutlah David Becham misalnya, yang merupakan salah satu pesepakbola dunia paling stylish, dia juga pernah memakai potongan gundul. Apalagi pemain-pemain lokal. Dan potongan gundul ini, tak akan lekang dimakan zaman. Sejak jaman jadul, jaman orang-orang berambut kriwul ngetrend, potongan gundul sudah ada, dan nggak dibilang aneh. Jaman yang ngetrend rambut ala punk, yang gundul juga tetep eksis. Jaman harajuku style, yang gundul juga tetep seru. udah deh, nggak ada alasan kalo bilang gundul itu gak keren.

Lagian, saya bukan orang yang suka mengikuti mode. Buat apa sok-sok keren dengan mengikuti tren yang sedang ada, kalau nyatanya malah nggak cocok sama kita? Lebih baik jadi diri sendiri, pilih style yang membuat nyaman dan cocok dengan diri sendiri. Saya rasa itu lebih bijak. Hidup gundul !!!


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan memberi kritik, saran, usulan atau respon lain agar blog saya yang masih amatir ini bisa dikembangkan menjadi lebih baik lagi :)

Nuwus . . .