Cari Blog Ini

Jumat, 07 Januari 2011

Tahun Baru, apanya yang baru?

Sebenernya agak males aja ngomongin taun baru. Perayaannya gak penting sih. Dulu pas masih kecil mah tertarik ngeliat pesta kembang api ato apalah kemeriahan taun baru. Tapi pas udah gede gini, ngeliat acara taun baru di TV kok malah mbanyol ya??

Gimana enggak, orang-orang rame-rame ngumpul di suatu tempat, ngebawa terompet dan segala macem, ngitung mundur sampe jam 12 pas, terus rame-rame niup terompet sampe kuping serasa budeg, saling ngucapin 'happy new year', terus kembang api seharga sekian ratus ribu diluncurkan untuk menambah polusi udara. Well, happy new year.

Heran deh, apanya yang happy coba. Orang tiap kali pergantian tahun juga harga-harga barang gak malah turun. orang gaji juga belum tentu naek pas taun baru. Orang segalanya nggak tambah gampang di tahun baru. Konyol aja ngeliat wajah ribuan orang yang tampak gembira 'merayakan' sesuatu yang nggak jelas. Raut muka mereka itu lho, gak nguwati.

Ayahku selalu ngomong, buat apa kita ngerayain hal begituan, itu bukan ajaran agama kita. Well, saya lagi gak ingin ngomongin ajaran agama nih. Tapi setuju juga sama ayah, 1000% setuju.

Kita lihat dari sisi yang enteng-enteng aja laah.

Pertama, pemborosan yang nggak jelas manfaatnya. Berape duit tuh buat kembang api. Buat ngejalanin motor sampe ke tempat perayaan. udahlah, udah pada gede pastinya udah bisa mikir kalo segitu duit mendingan dipake buat kebutuhan yang laen. Saya sih anggepnya orang-orang yang masih ngerayain taun baruan tuh pikirannya kekanak-kanakan. Eh, saya ngomong gini bukan karena saya nggak ngerayain. Cuma konyol aja ngeliatnya.

Kedua, apa yang dirayain coba. Taun baru gak ada kado jatuh dari langit (kecuali pada perayaan taun baru mendatang ada orang kaya kurang kerjaan yang naek pesawat cargo terus numpahin beragam kado untuk orang-orang di bawah). Gak dapet piagam penghargaan 'Terima Kasih Telah berpartisipasi dalam Perayaan Tahun Baru 20xx' (kecuali penyelenggara perayaan telah menyiapkan piagam untuk para partisipan). Mosok gelem panitia taun baruan nyiapno ngunu-ngunu iku, lhak kurang gawe a, mandhak taun baruan ae dike'i piagam, begitu mungkin pikir Anda. Lha mangkane iku rek, mandhak taun baru ae lho, opo sih guna ne rame-ramean ndek taun baru????

Malah banyak negatifnya. Macet-macetin jalan raya yang pada gilirannya menambah polusi udara dan gak jarang menimbulkan kecelakaan. Habis-habisin duit. Melekan ( begadang, buat yang gak tau melekan ) malah menurunkan kondisi kesehatan. Ya wes pokok e gitu itu lah.

Tapi di tahun yang baru kan kita bisa mengintrospeksi diri, melihat kekurangan kita tahun lalu untuk diperbaiki tahun ini, serta membuat rencana-rencana tahun ini agar lebih baik lagi ke depannya, begitu mungkin sanggahan Anda.

Well, bener sih, tapi gak bener-bener amat. Kalau emang niat introspeksi dan memperbaiki diri ngapain juga mesti nunggu taun baru. Tiap hari juga bisa kaleee.... di tiap kesempatan malah. Masak nunggu taun baru, baru sadar. Lemot itu namanya, keburu kadaluwarsa kesalahan-kesalahan yang diperbuat. Udahlah, nonsense lah perayaan taun baru itu.

Kalau bagi saya sih, semenjak menjadi anak rantau, taun baru berarti tanggal merah, pulang kampung, temen-temen pada libur jadi kemungkinan bisa kumpul-kumpul reunian bisa lebih banyak pesertanya. Sebelum-sebelumnya, ya cuma diem di rumah, nonton tivi, nonton kembang api yang diluncurkan dari villa sebelah rumah ( kalau ada ) atau ya cuman tidtr setahun. Gitu aja. That's it, that's all.

Tapi kalau Anda tetep pengen ngerayain taun baruan Anda taun depan, ya suka-suka aja sih. Ini cuma pendapat saya aja kok, nggak digubris juga nggak apa-apa. Asal jangan ngerugiin orang lain dan diri sendiri aja deh.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan memberi kritik, saran, usulan atau respon lain agar blog saya yang masih amatir ini bisa dikembangkan menjadi lebih baik lagi :)

Nuwus . . .