Cari Blog Ini

Sabtu, 26 Maret 2011

Alkisah Si Jambul dan kereta bayi

Kisah 1 :

Si Jambul lagi jalan-jalan sendirian di Mall. Pas lewat di depan toko perlengkapan bayi, tau-tau dia ngeliat ada boneka bayi kecil ditaroh di kerete dorong bayi, sambil ada bunyinya 'mama..mama...' gitu. Wah, kreatip banget nyang punya nih toko, boneka pajangannya realistis bener, pikirnya. Pas dideketin, ternyata idup, ternyata bocah beneran. Si Jambul celingukan, kok di sekitar sini gak ada yang nampak sebagai mamanya. Kasian, berarti mamanya ilang dong, pikir Si Jambul. Biarin lah. Toh ntar juga mamanya juga bisa pulang sendiri, kan udah gede. Si Jambul pun berlalu pergi. Eh, tapi baru lima langkah, dia merasa ada yang salah, kayaknya gak mungkin kalo mamanya yang ilang, kan mamanya udah gedhe, jadi pasti ni bocah yang ilang. Nah lho, si gundul mulai kebingungan. Ditinggalin, ntar baterenya abis, eh, maksudnya kasian nangis terus. Kalo ditolongin, ntar malah gue yang ribet.

Si Jambul pun berbalik, lalu mencoba membuat keputusan dengan menghitung kancing baju. Kancing kesatu,, tolong aja,, kancing kedua,, tinggal aja,, kancing ketiga,, tolong aja. Namun dia tersadar kalau dia sedang memakai kaos oblong, gak ada kancingnya. Akhirnya, merasa bersalah akan kebodohannya menghitung kancing di kaos oblong, diapun berbaik hati untuk berniat mengantar bocah malang itu ke information center terdekat. Sambil melongok ke dalam kerete bayi, Si Jambul bertanya ke bocah imut itu. Mamanya namanya siapa dek, rumahnya di mana? Diam sejenak. Jelas aja gak dijawab, orang tuh bayi masih umur setahun kurang. Bego amat gue yak..

Akhirnya Si Jambul memutuskan untuk mendorong kereta bayi tersebut ke information center yang kebetulan deket ama pintu masuk mall. Eh pas udah deket ama information center, dia ngedenger ada orang tereak-tereak 'penculiiiiik..penculiiiiik..'. Si Jambul cuek aja, dipikirnya nih mall parah amat sih, security pada kemana coba, sampe ada penculik segala.

Tau-tau Si Jambul merasa ada orang yang memiting lehernya dari belakang. Refleks beladirinya muncul, kedua tangannya melepaskan kereta bayi lalu mencoba meraih kepala si penyerang. tau-tau tangannya digigit oleh si penyerang."Wuuadooooh". Sejurus kemudian si penyerang memutar dan menjatuhkan badannya ke lantai. Terlihat orang-orang di mall mulai membentuk kerumunan .

"Ada apaan sih". "Copet kali". "Mungkin teroris". "Ah paling reality show, ada kamera tersembunyi kali". "Itu kok ada adegan smack down di mall ya". "Oh ada penculik katanya". Suara para pengunjung mulai kedengeran kayak suara lebah

"Eh eh, apa salah saya pak?" teriaknya .

Tau-tau ada wanita yang merebut kereta dorong tersebut, lalu menggendong bayi di dalamnya tadi. "Cup cup sayang, penculiknya udah ditangkep sama pak satpam kok", ujar wanita tersebut. Ibu muda, mungkin masih dua puluh sekian tahun.

"Eh, mana penculik?" sahut Si Jambul. Badannya rasanya ditindih karung beras ukuran satu kuintal.

"Ya kamu itu, " ujar satpam yang memitingnya, "mana ada maling ngaku, apalagi penculik". Ngeliat kumis si satpam aja udah ngebikin bulu kaki merinding disko.

"Udah, bawa ke kantor polisi aja Pak", tambah ibu tadi. Pak satpam langsung mengangkatnya dengan kasar sambil menyeret badannya.

"Eeeh, sebentar, saya bukan penculik. Saya tadi mau ngebawa bayi ni ke information center, soalnya saya temuin dia sendirian di kereta di depan toko perlengkapan bayi ", teriak Si Jambul setengah memohon.

"Alah ngeles aja kamu", sanggah pak satpam.

Kerumunan ikut berkomentar "ih iya, dasar penculik" "Bakar aja pak satpam" "kita gebukin rame-rame aja". Suasana makin tak terkendali. Pak satpam mengangkat tangan, meminta kerumunan untuk diam.

"Beneran, tanyain aja bayinya kalo nggak percaya, dia tadi sendirian kok, nggak ada mamanya. Terus saya tanyain mamanya kemana, terus saya mau bawa ke sini soalnya dia gak jawab".

"Eh dasar bego, mana mungkin anak saya bisa ngomong kalo saya tadi ninggalin dia.. eh.." sahut ibu itu.

"Nooh, pan, mamanya aje ngaku kalo dia ninggalin anaknya", Si Jambul ngotot membela diri.

"Lho, emang tadi ibu ke mana?" tanya pak satpam, mendadak berhenti.

"Anu, eh, tadi saya, itu, di toko perlengkapan bayi kok, " jawab ibu tu terbata.

"Bohong pak, lagi nggak ada pembeli di toko tadi" sahut Si Jambul , "pasti tadi kelupaan kalo bawa bayi, terus pas ngeliat kereta bayinya gak ada, baru keinget dia".

"Eh, nggak kok, enak aja kamu nuduh" ibu itu masih ngeles.

Aha, Si Jambul melihat ke tas transparan yang dibawa ibu itu. "Ntu buktinye. Di tas ibu ada kosmetik baru beli tuh. Tuh keliatan nama tokonya".

"Eh, bukaan.." sanggahnya. jelas wajahnya kelabakan. Malu, ketahuan lalai menjaga bayinya.

Kerumunan serempak ber-koor "oooh,,,ibunya gimana sih".

"Ya udah, kalo mau bawa saya ke kantor polisi, paling nggak kita tanya dulu ke saksi-saksi. Yang jaga di toko bayi sama di toko kosmetik. Adil kan?" Si Jambul mulai menemukan titik terang.

"Bener juga bu", angguk pak satpam, "kita harus bawa saksi juga. Pinter juga nih penculik". Si satpam ngelirik sadis.

Kerumunan berkomentar "iya ya, harus adil, meskipun dia penculik harus ada saksinya".

"Eh eh nggak usah pak, beneran deh", ibu itu salah tingkah. "Eh, anu, saya ngaku salah". Si ibu mendadak salah tingkah. "Iya bener, saya tadi kelupaan, saya tadi habis dari toko perlengkapan bayi, ngedenger ada orang ngobrol, katanya toko kosmetik ini lagi obral. Jadi saya langsung ke sana, terus lupa deh sama si kecil". Wajahnya sok memelas, sambil mengecup pipi bayinya "Maaf ya sayang".

Kerumunan kembali ber-"oooh".

"Hmmm, gitu seenaknya aja teriak penculik, " ujar pak satpam sembari melepaskan pitingannya. "Kan saya jadi repot".

"Situ sih cuma repot, aye nih nyang rugi" ujar Si Jambul sambil memegangi lehernya yang terasa sakit. "Ibu bisa saya tuntut lho, dengan tuduhan mencemarkan nama baik".

Kerumunan ber-"aaaaah,,," "bener tuh Mas" "tuntut aja". Sebagian penonton bubar.

"Eh jangan Mas, ampun. Aduh, maaf. Saya yang salah. Kita damai aja yah?", rayu ibu itu memelas. "Eh tapi mas beneran bukan penculik kan? Beneran saya kira penculik lho, habis tampangnya itu . ." ujarnya lagi sok melucu, mengalihkan pembicaraan.

"Ah bodo, saya mau ke pengadilan aja", Si Jambul ngeloyor kembali ke arah mall.

"Kalo ke pengadilan ke arah luar dulu Bang", ujar pak satpam.

"Eh jangan dong Pak Satpam. Tunggu Mas, bener Mas, maaf", ibu itu membuntuti. "Atau Mas mau cash aja, tapi nggak usah ke pengadilan", ujarnya berbisik. "Tapi beneran Mas bukan penculik kan Mas?"

"Saya bukan penculik, saya nggak mau cash, dan saya mau jalan-jalan di mall bukan di pengadilan", bentak Si Jambul . Si ibu mengangguk ketakutan. Si Jambul merogoh dompetnya. "Nih, lihat", Si Panjul menunjukkan kartu kepegawaiannya yang selalu dibawa kemana-mana. Dia punya prinsip bahwa segala macam kartu identitas harus selalu dibawa. Tertulis nama instansi yang menaungi ."Saya pegawai di sini, nggak mungkin saya cari kerja sambilan jadi penculik". Si ibu mengangguk ketakutan lagi.

"Maaf ya Mas, saya khilaf. Saya cuma kuatir", ibu itu berujar pelan.

"Alah banyak alasan. Kalau kuatir nggak mungkin anaknya ditinggal", Si Jambul ngeloyor pergi meninggalkan si ibu yang masih bengong.

Kerumunan kembali ber-"ooohhh...". Sebagian besar sudah bubar.

Si ibu terdiam di tempat, masih menggendong bayinya. Perasaannya pasti campur aduk. Senang karena anaknya ternyata nggak diculik, kaget karena orang yang dituduhnya penculik adalah seorang karyawan yang bekerja di tempat yang sama dengan tempat suaminya bekerja, malu pada sebagian besar pengunjung mall yang menonton adegan ala sinetron itu, takut kalau-kalau sang tertuduh tadi ternyata kenal suaminya dan bercerita di kantor, khawatir kalau-kalau si tertuduh ternyata membawa kasus ini ke ranah hukum, dan ngeri tak karuan ketika membayangkan kalau hal ini sampai ketahuan oleh ayahnya si bayi.

Mengenai perasaan Si Jambul ? Ooh, jangan ditanya. Dia selalu bisa menikmati masalah yang terjadi. "Anggap saja sebagai pengalaman baru atau pelajaran di dunia nyata" begitu kata-kata yang selalu terucap darinya ketika mengalami suatu 'kesialan'.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan memberi kritik, saran, usulan atau respon lain agar blog saya yang masih amatir ini bisa dikembangkan menjadi lebih baik lagi :)

Nuwus . . .