Cari Blog Ini

Kamis, 24 Mei 2012

Ngecas Dulu Yuuuk. . .

Pernah denger kan kalimat 'keimanan seseorang itu naik turun ibarat gelombang di samudra'. Pernah denger gak? Ya kalaupun belum pernah denger, seenggaknya sekarang jadi pernah baca toh. Dan pastinya pernah mengalami naik turunnya iman kan?

Kalo iman lagi naik nih, sholat berjamaah di masjid, tepat waktu, masih plus sholat rowatib. Rasanya sehari ngaji 1 juz tuh, masih kurang, bisa lebih banyak lagi. Dateng ke pengajian tuh, semangat. Puasa sunnah rajin. Nih dompet jadi ramah ama kotak amal masjid. Pokoknya joss banget dah.
Sebaliknya, ketika iman lagi ngedrop, sholat aja sampe telat, akhir waktu. Boro-boro sholat sunnah, yang wajib aja mepet-mepet waktunya. Boro-boro puasa, subuh aja kesiangan. Terus nih dompet kalo deket kotak amal, kayak susah banget dibukanya. Ngaji? Malahan Al-Qur'an cuma dilirik aja kagak dibaca. Parah deh pokoknya.

Hayoo, pembaca sekalian ada yang lagi mengalami futur?

Sedikit tips dari saya, kalo lagi turun imannya, paksain aja ngaji ato datang ke majlis ilmu. Penulis juga pernah (sering) dihinggapi kemalasan macam ini. Dan penulis rasa, obatnya adalah dengan ilmu.

Ngajiin aja, insyaAllah ntar Allah akan menunjukkan 'sesuatu' pada kita lewat ayat yang kita baca (tentu baca terjemahnya juga, biar ngerti). Dan insyaAllah akan ada hal yang menarik buat kita. Dan akhirnya futur pun terkikis. Mushaf kita pun akhirnya kembali ke dalam genggaman, nggak cuma diliatin.

Kedua, ikutin aja mentoring atau pengajian apa gitu. Karena biasanya, akan ada ilmu baru yang kita dapat. Atau setidaknya akan merefresh suatu lmu yang pernah kita tahu namun terlupa. Dan setidaknya bisa sharing, cerita ke mentor, atau bertanyajawab dengan penceramah. Pokoknya insyaAllah bermanfaat. Dan futur pun terkikis.

Pada dasarnya, memang adalah fitrah jika iman kita naik turun. Namun, jangan sampai kita terlena dengan penurunan iman itu, sampai-sampai terjerumus dalam jurang kesesatan. Naudzubullah. Ibarat HP, keimanan itu setara dengan daya batereinya. Ada yang awet, ada juga yang boros alias cepet futur. Nah, supaya nggak sampai ngedrop, ya kita harus rajin-rajin charging. Bedanya, kalau HP masih boleh lah baru ngecas baterenya pas bener-bener habis. Sementara keimanan, nggak boleh gitu doong. Ntar keburu sesat, bahaya.

Jadi, yuk kita rajin-rajin ngecas keimanan kita :)

*maaf kalo postingan kali ini agak nggak rapi. ada ide terlintas, dan saya emang lagi nggak minat bikin postingan panjang

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan memberi kritik, saran, usulan atau respon lain agar blog saya yang masih amatir ini bisa dikembangkan menjadi lebih baik lagi :)

Nuwus . . .