Cari Blog Ini

Sabtu, 23 Juni 2012

Things That I Learned Today

Ini hari Sabtu, akhir pekan, dan berarti libur bagi kebanyakan orang kantoran. But not for me today. Hari ini ane nglembur Guys. Mau gimana lagi, ada kerjaan yang harus kelar hari Senin dan belum kelar Jumat kemarin. Maklum, beberapa hari ini kantor ane sepi, banyak pegawai yang dapet tugas dinas luar, jadi ane kudu ngeback-up gawean beberapa orang. Dan jujur aja, ane lumayan keteteran (efek rendahnya manajemen waktu, jangan ditiru ya pembaca sekalian).
Jadi hari ini ane maksain diri buat lembur (udah bilang deh tadi).
Dan ada beberapa hikmah yang bisa diambil dari hal ini.

Yang pertama, segera laksanakan tugas yang diberikan padamu. Jangan santai-santai, jangan tunda-tunda. Bersantai dan menunda hanya enak di awal tapi nggak enak di akhir guys, percaya deh sama ane. Santai kayak di pantai nggak selalu bisa diterapkan. Pentingnya untuk segera membereskan pekerjaan adalah, mungkin suatu ketika kita bakal dapet kerjaan lain atau hal lain yang memecah konsentrasi dan memakan waktu kita. Kalo kerjaan dah kelar kan, dapet tambahan lagi udah enteng, nggak ada tanggungan. Kesalahan ane adalah, bersantai-santai dengan target penyelesaian minimalis alias mepet. Dan ternyata sebelum pekerjaan itu kelar, malah ketumpukan ama kerjaan yang lain juga, jadi akhirnya terbengkalai dan keteteran.

Kedua, harus ada prioritas. Mungkin suatu saat kita akan menemui dimana ada beberapa hal yang harus sama-sama dikerjakan, dengan tenggat waktu masing-masing. Kalau lagi gitu, teliti dulu mana yang paling urgent. Prioritaskan yang darurat. Gapapa ngehabisin sekian menit untuk meneliti hal itu agar bisa menentukan prioritas mana yang dikerjakan lebih dulu. Jangan pilih untuk ngerjain yang gampang/yang enak dulu kalo ternyata itu nggak urgent banget. Kesalahan ane adalah, kemarin milih ngerjain yang enteng dulu, padahal pekerjaan itu nggak punya tenggat waktu yang mepet, jadi belakangan juga gapapa. Eh belakangan pas ngecek kerjaan yang lain, deadline-nya lebih mepet. Modar, makan tuh lembur.

Ketiga, loneliness is also stressful. Kagak enak ngerjain kerjaan dengan kondisi kantor sepi tanpa ada orang lain selain ente sendiri. Apalagi biasanya suasana kantor begitu meriah dengan berbagai tingkah polah pegawai-pegawai lain. Untung ada Mas Giyo yang bersedia mondar-mandir beberapa kali (plus utamanya, ngebukain pintu ruangan), jadi nggak sepi-sepi banget. I owe him much. Dan juga ada beberapa PKD yang lagi shift jaga kantor, jadi nggak bener-bener serasa kota mati, eh, kantor mati gitu deh.

Keempat, kelima dan seterusnya, mending pembaca sekalian nyobain sendiri deh. Hehehe. Yah sekali-sekali gitu gapapa, cuma jangan sampai lah mengulangi kebodohan yang sama.

so dark, so quiet, and i was there as Mr. Lonely

2 komentar:

  1. muhaha, calon pegawai bertanggung jawab yaa :D

    BalasHapus
  2. ya harus dong :p
    dibayar negara gitu.hahaha

    BalasHapus

Silahkan memberi kritik, saran, usulan atau respon lain agar blog saya yang masih amatir ini bisa dikembangkan menjadi lebih baik lagi :)

Nuwus . . .