Cari Blog Ini

Kamis, 30 Agustus 2012

Pesan Sepeninggal Ramadhan

"Jangan jadi hambanya bulan Ramadhan, tetapi jadilah hamba Allah", itu sepenggal kalimat dalam ceramah ba'da dzuhur Selasa kemarin.

Kata-kata yang singkat, namun jelas. Bagaimana tidak, ketika Ramadhan tiba, jama'ah sholat wajib memenuhi masjid dan mushola, namun sepeninggal Ramadhan, untuk sholat berjama'ah di masjid, kebanyakan dari kita lebih sering ogahnya daripada rajinnya. Ketika Ramadhan kita kebut-kebutan mengaji sampai khatam, lalu diterusin khataman lagi. Selewat Ramadhan, sebagian dari kita ngaji satu juz aja nggak kelar-kelar. Ketika Ramadhan, tahajud bisa setiap hari, tapi selepas Ramadhan, bangun shubuh aja kesiangan. Ketika Ramadhan, dompet ama kotak amal seolah dekeeet banget, isi dompet gampang banget berpindah ke kotak amal. Tapi selepas Ramadhan, kok rasanya isi dompet lebih milih berpindah ke pusat perbelanjaan.

Ini dia yang musti kita diperbaikin. Jangan sampai semangat beribadah kita hanya menggebu-nggebu selama Ramadhan, namun ngerem, bahkan ngetem pas di luar Ramadhan. Mari sama-sama berdoa sama Allah, agar semangat ibadah yang begitu meluap pas Ramadhan kemarin, 'diawetkan' hingga 11 bulan berikutnya. Agar kita tetap bersemangat dan istiqomah dalam beribadah, nggak cuma pas Ramadhan tapi juga sepanjang tahun. Aamiin

*ditulis oleh penulis yang semangatnya lagi kendur, semoga bisa segera 'nyetel' kenceng lagi ke depannya, para pembaca sekalian juga yaa....

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan memberi kritik, saran, usulan atau respon lain agar blog saya yang masih amatir ini bisa dikembangkan menjadi lebih baik lagi :)

Nuwus . . .